Selasa, 13 November 2012

E-Commerce

Penjelasan E-commerce E-commerce merupakan suatu proses pembelian, penjualan, mentransfer, atau pertukaran produk, jasa, atau informasi melalui jaringan komputer termasuk internet. Pada dasarnya ecommerce merupakan dampak dari berkembangnya teknologi dan telekomunikasi yang sangat berkembang pesat. Semakin meningkatnya teknologi dan telekomunikasi di dunia ini maka setiap manusia mempergunakan internet dalam melakukan aktivitas di kehidupan sehari-hari yaitu dengan bisnis usaha yang akan mereka ciptakan di dunia maya. Dari zaman yang sudah modern ini, perkembangan internet menyebabkan suatu terbentuknya atau interaksi kehidupan kita yang setiap orangnya mempunyai hak dan kemampuan untuk berhubungan dengan dunia maya, tidak ada batasan apapun untuk tidak menghalangi setiap orang untuk masuk ke dunia maya dengan menggunakan internet dalam aktifitas dalam kehidupan sehari – hari. Di masa sekarang ini perusahaan harus pandai – pandai menentukan keputusan untuk memasarkan produknya, maka dibutuhkan sarana yang tepat untuk dunia pemasarannya, melalui e-commerce, pemasaran kepada konsumen atau masyarakat pada umumnya akan beroperasi berdasarkan dari pada prinsip pemasaran itu sendiri. E-commerce cenderung sangat memberikan rasa paling nyaman dengan kemudahan dan kelebihan bagi pembeli atau bagi konsumen dalam melakukan proses transaksi dalam berbelanja. Para pembeli membeli transaksi online yaitu untuk mendapatkan barang yang mereka cari atau mereka inginkan. Selain itu, harga yang ditawarkan atau barang – barang yang dijual melalui e-commerce ini relatif lebih murah dibandingkan kita pergi berbelanja langsung ke toko, karena jalur distribusi dari produsen barang ke pihak penjual lebih singkat dibandingkan dengan toko konvensional. Oleh karena itu, E-commerce dapat memberikan suatu informasi dalam bentuk lebih menarik, menyenangkan dan online setiap tanpa batas waktu, asalkan semua perangkat teknologi mendukung dan terpenuhi. yang menjadi kenapa pembeli atau konsumen lebih memilih banyak melakukan transaksi online. MANFAAT E-COMMERCE DALAM BISNIS PERUSAHAAN Manfaat e-commerce dalam bisnis Ada beberapa manfaat e-commerce dalam bisnis perusahaan, antara lain : • Mendapat pelanggan baru. Dengan e-commerce, memungkinkan perusahaan mendapatkan pelanggan baru dari pasar domestik maupun luar negeri. • Meningkatkan mutu pelayanan. Dengan e-commerce, perusahaan dapat melayani konsumen secara online 24 jam/ hari. • Menarik konsumen agar tetap bertahan. Dengan e-commerce, informasi yang diterima oleh konsumen lebih up to date. Sehingga pelanggan dapat bertahan dan bahkan bertambah dalam waktu yang sangat cepat. Kelebihan E-Commerce • Otomatisasi, menggantikan proses manual • Integrasi, meningkatkan efisiensi & efektifitas proses • Publikasi, memberikan jasa promosi & komunikasi atas produk & jasa yang dipasarkan • Interaksi, pertukaran data / informasi antar berbagai pihak yang akan meminimalkan “human error” • Transaksi, kesepakatan antara dua pihak untuk melakukan transaksi yang melibatkan institusi lain. Pengertian Model Model adalah pola (contoh, acuan, ragam) dari sesuatu yang akan dibuat atau dihasilkan (Departemen P dan K, 1984:75). Definisi lain dari model adalah abstraksi dari sistem sebenarnya, dalam gambaran yang lebih sederhana serta mempunyai tingkat prosentase yang bersifat menyeluruh, atau model adalah abstraksi dari realitas dengan hanya memusatkan perhatian pada beberapa sifat dari kehidupan sebenarnya (Simamarta, 1983: ix – xii). Konsep Dasar & Model Desain Pembelajaran Konsep Dasar Sebelumnya, perlu diketahui terlebih dulu, mengapa istilah ‘pembelajaran’ digunakan dari pada ‘pembelajaran’. Jika pembelajaran mengacu pada aktifitas guru semata, maka dalam pembelajaran aktifitas siswa yang lebih diperhatikan. Adapun pengertian desain pembelajaran, menurut Syaiful Sagala (2005:136), adalah pengembangan pembelajaran secara sistematik yang digunakan secara khusus teori-teori pembelajaran untuk menjamin kualitas pembelajaran itu sendiri. Selain itu, penyusunan perencanaan pembelajaran harus sesuai dengan kurikulum yang digunakan. Untuk itu, proses desain pembelajaran ini berawal dari pemahaman awal guru terhadap kurikulum sekolah, identifikasi ketersediaan waktu efektif (kalender pendidikan), program tahunan (prota), program semester (promes), rencana proses pembelajaran (RPP) atau learning action plan, analisis ulangan harian, dan lain-lain. Menurut Hilda Taba, desain pembelajaran setidaknya mempertimbangkan komponen learning cycles sebagai berikut, (1) tujuan/kompetensi pembelajaran, (2) materi ajar, (3) pendekatan/metode/strategi, dan (4) penilaian. Model Desain Pembelajaran Model Dick and Carrey Salah satu model desain pembelajaran adalah model Dick and Carey (1985). Model ini termasuk ke dalam model prosedural. Langkah–langkah Desain Pembelajaran menurut Dick and Carey adalah: 1. Mengidentifikasikan tujuan umum pembelajaran. 2. Melaksanakan analisi pembelajaran 3. Mengidentifikasi tingkah laku masukan dan karakteristik siswa 4. Merumuskan tujuan performansi 5. Mengembangkan butir–butir tes acuan patokan 6. Mengembangkan strategi pembelajaran 7. Mengembangkan dan memilih materi pembelajaran 8. Mendesain dan melaksanakan evaluasi formatif 9. Merevisi bahan pembelajaran 10. Mendesain dan melaksanakan evaluasi sumatif. www.nwlink.com sumber : http://parwisart.wordpress.com/2009/10/15/manfaat-e-commerce-dalam-bisnis-perusahaan/ http://unpas.ac.id/pages/apa-itu-e-commerce-2/ Nama : Valensius Tri N Kelas : 2DB12 NPM : 37111239

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar